Jumat, 09 Agustus 2013

Lebaran... Lebaraan Idul Fitri 1434 H!

Assalamu alaikum!
Hihi udah lama gak mampir kesini yaaa, ah openingnya begini mulu perasaan. Bosen juga yah~
Oh iya hari ini kan H+1 alias hari kedua Lebaran Idul Fitri 2013 Masehi. Tahun berapa hijriyah hayoooo?
Biasanya sih pada lupa. Berapa? Yupp! 1434 H.

Sebagai seorang rizky yang sholeh, baik hati, rajin menabung dan tidak sombong, pasti tetap memiliki beberapa kelemahan, mempunyai beberapa kesalahan baik disengaja maupun tidak disengaja. Maklumlah, manusia memang makhluk yang sempurna, tapi tak luput dari dosa. Buat siapapun yang baca blog ini, buat siapapun yang pernah  berhubungan sama gw, baik secara langsung ataupun tidak langsung, hmm pasti ada lah part-part yang gak ngenakin, atau yang berurusan dengan hal yang  "Duh gak enak". Yah namanya juga manusia, memang sih makhluk sempurna (lagi) (?) tapi yang namanya kita punya akal, hati, perasaan jiwa dan raga (?) kadang stabil kadang labil, kadang lagi tersusun rapi, kadang juga kusut semrawut. Nah karena itu semua, satu paragraf sudah diuraikan alasannya, gw mau mengucapkan sesuatu yang murni dari lubuk hati yang terdalam. Sesuatunya yaituuuu :

Taqaballahuminna wa minkum! 
Mohon Maaf Lahir dan Batin semuanyaaaa!
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1434 H

Mungkin diatas sepintas hanya sekedar tulisan belaka, tapi besar sekali harapan, semoga yang membaca mau memaafkan, mau membukakan hati-hati yang pernah terluka sehingga terobati dan tentunya gw pribadi juga harus bisa melapangkan hatinya, membesarkan hatinya untuk bisa memaafkan. AAMIIN!!! Minta maaf itu sangat mudah, walaupun terkadang susah sih, tapi yang namanya memaafkan itu jauh jauh jauh lebih sulit dibandingkan meminta maaf. Inget! sekali lagi jauh jauh jauh lebih sulit. Itu pengulangan sampe tiga kali bukannya lebay, tapi memang demikian.

Sampe situ aja ah part maaf-maafannya :D

Nah mengulas bulan ramadhannya nih, setiap orang pasti punya target kan apa aja yang mau dilakukan di bulan puasa ini? Iya dong. Masa dunia aja yang punya target, urusan akhirat harus ada juga dong. Gimana targetnya? Apakah tercapai? jawab aja yah masing-masing. 

Cuma mau sharing-sharing aja, bukan maksud untuk menggurui, bukan maksud untuk sok alim, atau sok sook lainnya. Kebanyakan orang, sekali lagi KEBANYAKAN, jadi gak semua, seringkali yang diingat itu urusan duniawi, yang selalu dikejar itu urusan duniawi. Padahal, tujuan kita hidup itu apa sih? Apa mau yang kita urusin itu cuma duniawi saja?

Sebenernya tulisan ini juga buat gw pribadi, karena gw pun masih berada dalam golongan kebanyakan orang itu. TAPI, gw berusaha untuk keluar dari zona tersebut. Mencoba mengutamakan urusan akhirat, baru urusan duniawi. Inget bukan tidak melakukan urusan duniawi tapi mengenyampingkan atau mungkin menguranginya yang melalaikan urusan akhirat. Dibantu ya guys! :""D

Yang gw tulis ini berdasarkan murni apa yang gw rasakan dan dapatkan di bulan ramadhan  tahun ini. Nih, gw berpikir kita gak haruslah jadi seorang ustad yang paham agama, tapi kita cukup belajar sendiri dulu, misal browsing yang bermanfaat mengenai agama.Coba deh tanya-tanya kepada (mungkin) orang tua, atau siapapun yang ngerti tentang permasalahan agama yang berhubungan dengan kita. Seenggaknya kita itu tau dan kita punya ilmunya tentang yang berhubungan dengan keseharian kita. Mulailah dari yang sederhana. Karena segala sesuatu itu pasti ada ilmunya dan menjalankan sesuatu itu harus pake ilmu!

Hih segitu aja udah kaya ceramah gitu yah -__- 
Inget cuma sharing aja :)

Nah yang gw rasain lagi nih ya, tiba-tiba gw selalu mengingat kematian. Coba deh udah siap belum menghadapi kematian? Jujur gw BELOM :( Bukan takut matinya. Tapi takut mempertanggungjawabkan apa yang telah gw perbuat selama ini. Bekal gw belom cukup, mungkin belom ada apa apanya. Selalu takut dan sedih kalo inget hal ini. Ada yang mudik tahun ini? Bagaimana persiapan mudik ke kampung halamannya????
Tuh bayangan, cuma ke kampung halaman dunia aja persiapannya pasti matang banget kan? Pasti persiapannya dilakukan dari jauh jauh hari. Kalo gak ada persiapan dan bekal bekal untuk mudik apa jadinya? Sama halnya dengan kematian tadi. Bagaimana persiapan dan bekal untuk kematian nanti? Sudahkah mencukupi untuk perjalanan kita sampai di SURGA? :"""(
Jawab masing-masing yah. Semoga yang baca juga tersentuh hatinya, dan mulai mempersiapan urusan kematian. Tambahannya mulai dari sekarang berdoa deh, semoga kita dimatikan dalam keadaan khusnul khotimah, berada di Jalan Allah, lagi berbuat kebaikan, dan nggak lagi berbuat maksiat. Kan tau sendiri kan, yang namanya iman mah kadang tebel kadang tipis. Menjaga iman kita tetep stabil itu susah. Sampe sekarang gw gak tau gimana yah biar semangat terus imannya (?)  Yah Alhamdulilah kalo mati dalam keadaan tebel imannya, kalo lagi tipis? lagi deket dengan kemaksiatan? Nggak banget aja gitu.

Ada lagi. DOA. Percaya deh dengan kekuatan doa, apalagi doa kedua orang tua. Itu bener-bener terasa banget. Gak Percaya? Coba deh minta di doain sama orang tua. Kalo mau ngapa2in tuh doa dulu, bukan kalo mau ada apa apanya baru doa, giliran udah dapet apanya terus ditinggalin. Nah berhubungan dengan doa nih ya, doa kan meminta kepada Allah. Nah. Kita jangan selalu meminta, tetapi kita juga harus selalu memberi. Yah to the poin nya sih sedekah. *dihubungin sendiri deh maksudnya*

Nah itu beberapa yang gw dapatkan di bulan ramadhan tahun ini. SUMPAH! Gak ada maksud untuk SOK, atau apalah, gw cuma mau mengajak temen2 yang baca ini menjadi lebih baik lagi, dan punya tujuan hidup yang lebih fokus lagi. Bukan berarti gw lebih baik yah -___- Pencitraan banget kayaknya -__-
Sekali lagi serius, maksud dari tulisan ini cuma untuk mengajak dalam hal kebaikan. Udah itu aja.

Ini terakhir, Niat dan motivasi. Niat. INI SANGAT PENTING. Karena segala sesuatu itu tergantung niatnya. Puasa aja gak sah kalo gak niat (?) Kalo gak ada niat dari diri sendiri apa jadinya? Yang ada niat aja belom tentu melaksanakan apa yang diniatkan, apalagi yang gak ada niat sama sekali? Nah coba deh di niatkan dari sekarang, dari diri sendiri, gw harus berubah menjadi lebih baik lagi. Terus MOTIVASI! mungkin sejenis kayak niat kali yah, cuma kalo motivasi itu arahnya lebih kepada dorongan buat apa kita melakukan niat itu (?) Gw niat berubah menjadi lebih baik biar masuk surga (?) Duh gak nyambung kali yah~ Sudahlah!!! Karena maksud dan tujuan penulisan gw dibagian ini tuh, Niat dan motivasi itu sangat penting, tapi Yang LEBIH LEBIH LEBIH penting lagi itu ACTION-nya! Buat apa punya niat dan motivasi tapi cuma wacana belaka, gak ada tindakannya. Percuma kan? Ah tapi sih biasanya kalo niat dan motivasinya itu besar, pasti ada actionnya. Hihihi....

Oke. Mumpung masih dalam suasana lebaran idul fitri, momennya maaf-maafan (padahal sih gak harus pas idul fitri aja, tapi kalo kita berbuat salah yah harus minta maaf) Gw mau minta maaf nih, kalo postingan yang kali ini agak berbeda (?) Berantakan, gak beraturan gitu. Tapi inilah kemampuan menulis gw hehe mesti ditingkatkan lagi~
 
Akhir kata, Wassalam!
Selamat bermaaf-maafan! :D
Saling mengingatkan yah dalam kebaikan!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar