Senin, 04 November 2013

Day 1! Tanjung Lesung yang Ngangenin!

Aaaaaah... Alhamdulillah akhirnya masih diberi kesempatan dan masih bisa menginjakkan kaki, merasakan, menikmati indahnya Tanjung Lesung. Keindahannya membuat kita gak bakalan berhenti ngucapin "Subhanallaaaaah....." luar biasa. Daya tariknya membuat kita gak mau berhenti buat mengabadikan momen disana, bakalan terlena, rasanya gak mau pulang, gak mau meninggalkan yang namanya Tanjung Lesung itu, karena memang mata kita benar benar dimanjakan dengan semuanya.
Intip dikit yuuuk pemandangan di Tanjung Lesung hihi...... Sayang banget gak pake kamera yang canggih itu, pake kamera tab doang, dan hasilnya yaa lumayan deh yaa... Ini di Beach Clubnya.




Tapi tergantung juga sih, mungkin cuma berlaku untuk orang-orang yang memang suka dengan indahnya alam, yang mau menerima dan mengakui kebesaran ciptaan-Nya. Bukan cuma di Tanjung Lesung sih, sempet lewat juga Pantai Karang Bolong dan mampir ke Mercusuar Anyer yang bisa dibilang sama-sama indah.

Akhirnya juga, gak malu-maluin deh jadinya, kalo ditanya.....

Udah pernah ke Tanjung Lesung belum? UDAAAAAAAAAH!!! 
Udah pernah Snorkling belum? UDAAAAAH!!! 
Udah pernah naik Mercusuar belum? UDAAAAAAAAH!!! 
Udah punya cewe belum? UDAAAAAH!!! 
Heeh? Siapa ki? -__- belum deng! hahaha *salah konsentrasi* *curcol* 

Tapi bener loooh, kayaknya gak enak banget kaan yah, kuliah aja di daerah Cilegon Banten, masa belum pernah kesana? Udah semester 5 kerjaannya ngapain aja? masa kuliah mulu? Haha. Ini Fakta loh. Gw pernah waktu pulang ke Jakarta naik bis, terus ngobrol sama bapak bapak sebelah gw. Ditanya udah pernah belum nyebrang naik Kapal? Udah pernah belum main ke Lampung? Udah pernah belum blablablabla. Dan jawaban gw cuma satu dengan tampang cengo : belum pak. Katanya lagi, loh kamu kuliah ngapain aja? Kan kuliah di Cilegon masa belum kemana-mana? Cobain lah sehari Sabtu atau Minggu naik motor nyebrang, terus sorenya pulang. Gw merasa gagal jadi mahasiswa banten :"(((

Awal ceritanya gw dan Dina berencana refreshing mau kemana gitu, karena sebelum UTS gw, daman, alilf, diah abis ngebolang ke Pelabuhan Merak ngeliat kapal mondar-mandir, tiba-tiba gw bilang nyebrang aja yuk ke Lampung. Ah capek sih, selama ini cuma bacotan semata tanpa aksi yang nyata. Toh, ke Tanjung Lesung pun rencana dari zaman purbakala sampe zaman modern serba canggih gini belum juga terlaksana. Hmm tapi kali ini dicoba lagi deh, karena kan kayak undian di tutup botol gitu yaa sering banget dapetnya kayak gini.... "COBA LAGI", "JANGAN MENYERAH" yang entah sampe kapan muncul tulisan "SELAMAT! ANDA DAPAT 1 MILYAR" hahaha....

Rencana tersebut kita sampaikan dan dimusyawarahkan bersama dengan team! Ada Daman, Alif, Rahajeng, Ajeng, Diah, dan Shafina. Keputusan didapatkan kita jalan tepat sehari setelah UTS, hari Rabu dengan tujuan ke Tanjung Lesung. AAaaah jadi gak sabar. Yang namanya hidup pasti aja ada masalah. Sama kaya rencana kali ini, banyak bangeeetttttttttttttt masalahnya. Itu huruf t nya banyak banget ya, gak lebay kok. Karena banyaknya huruf t disana berbanding lurus dengan masalah yang kita hadapi. Mulai dari gw dan Ajeng yang tiba-tiba disuru buat PKM sama dosen, ada juga yang lain masalah pembicaraan buat praktikum, jaga lab, masalah perizinan, pembicaraan praktikan, sampe sampe masalah keuangan juga keserempet, maklum coooy tanggal tua, dompet menipis hingga beberapa milimeter saja tebalnya. Acara diundur jadi hari Kamis, dan itupun masih belum ada keputusan bakalan jadi. Singkat cerita, peserta gugur 2, Diah dan Shafina gak ikut, dan akhirnyaaaaaaa......

"KITA JADI LOOOOOHHHH! KE TANJUNG LESUNG :D"


Hari Pertama, Kamis, 31 Oktober 2013
Tujuan : Tanjung Lesung

Janjian ketemuan pun Kamis jam 5 pagi, yah karena manusia tidak pernah luput dari dosa, kita baru benar-benar siap di atas mobil semua jam 7 pagi yang awalnya janjian di Simpang Polres Cilegon malah jadinya nyamperin ke Kosan Daman di KR. Perjalanan di mulai melewati Kawasan Industri, dan kalian tau? Baru aja jalan, ternyata Pintu Keluar Kawasan Industri di tutup untuk mobil. Langsung muter balik lewat pintu Keluar satunya lagi. Entahlah, untuk kedua kalinya merasa gagal jadi mahasiswa Banten, masa kawasan industri aja gak tau pintu mana yang dibuka?

Oh iya, perlu digarisbawahi nih, perjalanan menuju Tanjung Lesung benar-benar buta arah, gak ada satu pun yang pernah kesana, hanya bermodalkan baca-baca blog orang yang pernah ke Tanjung Lesung. Nginepnya pun dimana, entahlah, serahkan nasib kepada Yang Maha Kuasa. Modal nekaaaaaaaaaat!!

Kita putuskan lewat jalur Cilegon-Anyer-Carita-Labuan-Tanjung Lesung. Posisi jarum penunjuk cadangan bahan bakar sudah dibawah garis tengah, lewat sedikit. Akhirnyaaaa kita isi bensin dulu di Pom Bensin pertama sebelum Rel Kereta, Full Tank! Kenapa gw isi full? Karena parno aja, kebanyakan orang bilang tanjung lesung itu JAUH! pake BANGET! Nanti kalo tiba-tiba bensin abis gak ada pom bensin lagi gimana? Kan tragis banget kalo sampe mogok ditengah jalan cuma karena bensin abis. Kita naik mobil rakyat sejuta umat. Tau kan? Disetiap pojokan jalan, pasti aja ada. Bener. Ava*nza! :D

Perjalanan merayap setelah kawasan industri hingga rel kereta, setelah Pabrik Candra Asih juga udah lancar. Dan Alhamdulillah lancar jayaaaaaaaaaaaa... Percaya deh, ternyata ke Tanjung Lesung itu gampang, jangan takut nyasar. Ada penunjuk jalannya kok, dan itu JELAS!
Seinget gw kalo gak salah dari anyer lurus carita lurus terus, labuan belok kiri, lurus terus ada percabangan, kiri ke Serang, kanan ke Tanjung Lesung. Ambil Tanjung Lesung belok kanan. Dan setelah itu luruuuuuuuus aja tanpa belak-belok, dan terakhir ada percabangan, Kiri ke Pulau Umang, Kanan ke Tanjung Lesung, ambil ke kanan, dan setelah itu udah masuk kawasan Tanjung Lesung. Gampang kan? 

Gak kerasa waktu udah menunjukan jam 9an, dan ternyata kita menemukan.......


 UYEAAAAA! Kita udah sampe kawasan tanjung lesung! Ternyata dari sini masih jauh cooooooy. Kurang lebih masih 30 menitan lagi. Ternyata Tanjung lesung itu semacam dibuat komplek gitu, ada bagian-bagian wilayahnya. Masuk pintu utama dikasih tau sama satpam kalo Pantai Umumnya tutup. Ini kabar pahit banget buat kita yang memang nekat jalan dengan keuangan yang melimpah ruah *kebalik*
Katanya mesti ke beach club :( dan itu masuk bayar 75 ribu per mobil. 

Masih belum menyerah, kita coba ke pantai umum yang di sebut dengan Pantai Bodur. Gak lama ketemu satpam lagi, dan ditanya mau kemana. Kita bilang aja ke Pantai Bodur, kata satpam itu lurus aja, yaudah lurus aja. Dan ternyata zonk! PORTAL TUTUP! :"(

Sebagai anak teknik yang terkenal keras, masih belum putus asa, kita mengirimkan 2 orang personil Ajeng dan Daman untuk melihat kesana, apakah jalan kaki dari portal ke pantai yang dimaksud itu dekat? Dan ternyata masih ZONK! :"( Katanya jauuuh. Masih belum putus asa, Gw dan Dina mencoba klarifikasi kepada satpam kedua yang bilang pantai Bodur lurus aja, ternyata gak ketemu sama satpam itu, dan ketemu satpam lain. Katanya pantai Bodur hanya buka Sabtu/Minggu. Lebih baik ke Beach Club aja, bagus katanya, ada water sport juga blablabla. 

Oke, jauh jauh ke sini masa 75 ribu aja gak mampu? hahaha Sayang juga, kalo ternyata pantai Bodur gak bagus, tetep aja kita ke Beach Club, malah jadi dua kali lipat kan? Diputus kan ke Beach Club!
Dan Ternyataaaaaaa.... tepat beberapa meter sebelum pintu masuk beach club itu BAGUS BANGET!!!
Akhirnya kita semua turun dulu, dan mulai mengabadikan momen disana. 

Maksa banget, karena gak ada orang lain untuk diminta tolong fotoin








Sebenernya masih banyak lagi sih yang bagus, males ah kalo banyak-banyak di taro disini. Hmm yang punya blog mau narsis juga aaaah hehehe....


Oke sejam sudah menghabiskan waktu hanya untuk foto-foto, dan tak terasa waktu menunjukkan jam 11 siang. Tanpa lama-lama lagi, kita semua masuk Beach Club dan merelakan uang kepada satpam penjaga. Ya sudahlah. Ikhlas. Haha. Setelah itu, kita makan siang dipinggir pantai dan itu sama bagusnyaaaaaaaaaaaaaaa.....






 Oke setelah makan, kita istirahat sejenak dan gak lupa sholat dzuhur, sambil menunggu matahari sedikit mereda, karena cukup terik sekali pada hari itu. Hmmm... ada banyak water sport nih, ada banana boat, snorkeling, dan lainnya. Bingung karenakan segala sesuatunya butuh uang. Uang mencukupi tetap saja, segala sesuatu juga butuh keberanian. Jujur aja ya, gw paling takut sama yang namanya main air. Berenang aja di kolam renang gak bisa, apalagi dilepas ditengah laut? Bisa mati konyol.

Tapi ya merasa cowok sejati, masa gitu aja takut *sepiiiik* akhirnya, memutuskan kita snorkeling, dengan biaya 70 ribu per orang. Bapak-bapak yang jaganya itu rada nyeremin awalnya, ternyata eh ternyata super duper baik. Pertama, harusnya bayar snorkeling 6 orang, di diskon jadi 5 orang. Padahal setelah selesai, mbak-mbak penjaga kasir nanya lagi untuk meyakinkan, sebenernya berapa orang sih yang snorkeling? Bapak Hoi itu jawab 5. Jelas banget kita turun dari kapal kecil ber6, dan kita semua masih pake set peralatan untuk snorkeling. Kedua, beli makanan ikan, minta bonus yang kecil dikasih juga. Ketiga, sangat amat membimbing kita snorkeling. Pokoknya baik banget deh. 
 


SNORKELING?

Speechless..... Sumpah pengalaman yang gak akan pernah terlupakan banget! Menurut gw, ini adalah inti dari liburan kali ini. Gak ada sedikit pun ada di pikiran gw, ke Tanjung Lesung untuk snorkeling. Sedikit pun gak ada!!! Bayangan gw paling kita foto-foto, nyemplung, bilas, foto-foto, pulang. Itu aja. Tapi serius, yang namanya Snorkeling itu SUPER DUPER SERUUU! Sebagai orang panikan, bisa dibilang gw berhasil untuk mengatasi kepanikan. Biasanya kita bernapas lewat hidung, sekarang harus pake mulut. Pertama kali nyemplung, gak mau buat ngeliat kebawah, karena emang panik untuk mengatur pernpasan. Tapi kata bapak-bapaknya tenang aja, napasnya santai. Dan Alhamdulillah LULUS! :”D
 
Setelah snorkeling, pada belagak banget buat main voley, bisa juga nggak -___- Permainan pun gak berlangsung lama, sekitar 5 menitan kita selesai main voley, emang gak ada yang bisa, gak ada seru-serunya. Abis itu kita bilasan. Hmm bilasannya........... ah gak mau ceritain ah, gak enak. Hihi.

Abis bilasan, kita sholat Ashar, sekalian merapatkan kembali apakah kita menginap disekitar Tanjung Lesung, atau mau nginap dimana, atau mau pulang aja. Jujur lagi. Gw pengennya mah nginep, karena bukannya capek, tapi lebih ke arah seru atau nggaknya. Masa liburan sehari doang? Gak banget capung mandi. Tapi gak memaksakan kehendak juga sih, soalnya salah dua atau salah tiga dari personil, dina, daman, alif itu masih belum tenang, masih berurusan dengan pembicaraan. Yang janjinya hari Jum’at. Mau gak mau Jum’at pagi sebelum solat Jum’at harus sudah tiba dikampus. Yaaaaah, mau gimana yaa, kalo nurutin ego diri sendiri sih, gw masih pengen liburan panjang, tapikan kita harus saling menghargai ya satu sama lain, menghargai kesibukan antara kita. Akhirnya kita memutuskan, tetap pulang. Pulang, tapi menginap di Anyer. Hahahaha pilihan yang tepat! B)

Sebelum pulang, kita masih pengen menjelajahi tanjung lesung tersebut. Karena emang bagus banget, sampe-sampe gak pengen pulang, gak rela banget buat ninggalin tempat tersebut. Kita menyusuri sepanjang beach club. Dari awal memang niat untuk ke jembatan sebelah kiri beach club. Dan akhirnya kesampean juga. Wahhh ombak disore hari itu gede banget yaaa.. Serem banget. Tapi seru juga. Nungguin sunset, gak kesampean, mungkin karena sedikit mendung. Belum rezeki, kita gak ngeliat sunset. Tapi dengan sampe di Tanjung Lesung aja itu udah nikmat yang luar biasa looooooh.

 Niat pulang jam setengah 5 an, sampe jam setengah 6 sore belom pulang juga. Masih sibuk foto sana foto sini. Bener-bener gak pengen banget buat pulang, bener bener sayang banget buat ninggalin Tanjung Lesung. Dengan berat hati, kita segera menuju mobil, segera menuju Anyer karena hari makin gelap. Bahaya kan di tempat yang baru, belum terlalu tau dn kenal jalan, mau gelap-gelapan di jalan? Mana sepi banget coooooy. Hihihi...


 Kita sampe di Anyer sekitar jam 8 malem, sebelumnya memenuhi keinginan para perut personil dulu yang mulai ribut kelaparan. Oh iya, sebelumnya gw udah pernah survey penginapan di Anyer untuk acara LabFisdas. Alhamdulillah ada hikmahnya kan, akhirnya memutuskan menginap di tempat yang dulu pernah di survey, namanya Selat Sunda, dan hanya kena biaya sebesar 1.800.000 per malam, dan itu angka nolnya gelinding satu kok. Jadi murah hihihi. Murah kan? 



 
 Hari yang menyenangkan dan cukup melelahkan. Tapi tetap saja sebelum istirahat, transfer foto dulu. Okee. Hari pertama pun selesai.


Dadaaaaaaaah! :*


To be continued..............  Day 2 Mercusuar Anyer!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar