Senin, 28 Juli 2014

Lebaran 1435 H! Mohon Maaf Lahir & Batin :)

Assalamu alaikum Duniaa!

Malam ini gw duduk sendiri dikamar, sambil dengerin petasan yang entah gunanya untuk apa, dari kemaren malem kok gak berhenti ledakannya. Mungkin kebanyakan duit kali ya, mending itu petasan dikirim ke Palestina buat bantu mereka melawan Israel. Duuar Duaar DuaRRRRR!!! *mati*

Alhamdulillah, hari ini hari raya idul fitri, hari kemenangannya umat Islam, tapi sejujurnya gw gak tau berapa Hijriyah yah? Barusan aja gw juga ngecek sms nih, dari temen-temen yang ngirimin ucapan lebaran gitu, eh ternyata 1435 H, baru sadar sekarang bahaha kacau sekali. 

Sepertinya malam ini lagi pada melepas lelah karena seharian abis silaturahim ke tempat keluarga atau mungkin bagi temen-temen yang mudik, ada yang masih diperjalanan, masih belum merasakan kemenangan, melawan kekejaman jalanan. Buat yang mudik sih pesennya satu, jangan lupa berdoa sepanjang jalan, semoga tidak terserang penyakit pikun dadakan alias gak lupa jatah oleh-oleh temenmu yang punya blog ini, semoga oleh-olehnya selamat sampai tujuan. Ini aja sih!

Sebenernya pengen ngebahas hari ini, yang agak risih ngeliat kelakuan orang-orang yang punya hp, smartphone, gadget, atau apapun itu. Pertama, pada saat solat Ied pagi ini, entah kenapa, dari mulai dateng sampai angkat kaki dari masjid, perhatiannya gak pernah lepas dari kecanggihan alat tersebut. Padahal, sholat ied itu kan setahun 2 kali, idul adha sama idul fitri, bisa dong yah dilepas dulu, ditinggal dulu. Kedua, pada saat silaturhim ke tempat sanak saudara, jujur gw juga agak sulit untuk yang ini. Tapi seenggaknya bisa diminimalisir lah, mbok ya ketemu sodara mungkin cuma pas lebaran, manfaatkanlah momen yang ada menjadi lebih berkualitas. Itu aja sih!

Berhubung masih suasana lebaran, kalo ada yang tersinggung dengan 1 paragraf di atas, gw mohon maaf haha cuma menyampaikan kejadian hari ini yang menggelitik pikiran gw.

Oh iya, tujuan utamanya sebenernya mau mengucapkan selamat lebaran dan mau minta maaf. Gampang loh minta maaf, tapi buat memaafkan itu yang sulit. Memaafkan juga sebenernya gampang sih, tapi untuk membuat keadaan itu menjadi seperti semula yang sulit. Harapan gw, buat temen-temen yang ngirim ucapan lebaran sekaligus mohon maaf lahir batin, bukan cuma sekedar tradisi, atau bahkan cuma sekedar formalitas, tapi memang permintaan maaf yang tulus, dengan perubahan sikap dan gak akan mengulanginya kembali. Sumpah ya, kalimat setelah kata tapi itu berat banget, perlu di garis bawahi, cetak tebal, dan garis miring. Tapi jangan cetak miring deh, nanti susah bacanya jadi gak ngerti juga. Yang pasti, kalimat itu pengaplikasiannya sangat sangat sangat sulit dan menjadi catatan buat diri gw sendiri.

Dalam kesempatan ini mau ngucapin selamat lebaran idul fitri 1435 H, semoga puasa kita selama sebulan kemarin diterima oleh Allah SWT. menjadi pribadi yang lebih baik lagi. Semoga Allah masih memberikan kesempatan dan kepercayaannya untuk mempertemukan kita kembali dengan Ramadhan berikutnya. Semangat ibadahnya harus tetap terjaga, dan yang terpenting semoga iman kita stabil, walaupun iman kita sedang terjatuh selemah-lemahnya, jangan sampai berbuat dosa terlalu besar. Aamiin.

Mohon maaf lahir dan batin ya guys :)
Pengen sih sebutin satu persatu, tapi khawatir terjadi kesenjangan sosial (?)

Wassalam! :)