Minggu, 27 September 2015

Trip To Pramuka Island with 2011

Masih cerita di Bulan Agustus kemarin, angkatan 2011 Teknik Kimia UNTIRTA baru aja nih jalan-jalan ke pulau pramuka. Hmmm sebenernya sudah direncanakan dari jauh jauh hari banget, jauh-jauh bulan malahan, sampai direncakan ada sistem tabungan dan dibuat sistem kepanitiaan gitu biar acara jalan-jalannya berjalan dengan sukses dan lancar. Emang bener sih, jalan jalan ke pulau itu gak butuh dana yang sedikit, hmmm cukup menengahlah, makanya adanya sistem tabungan gitu, supaya nanti mendekati hari-H meringankan pembayaran yang mencapai ratusan ribu. Sudah dibuat sistem sedemikian rupa, tapi masih aja ada segelintir orang yang gak bisa ikut. Gak mau komen banyak-banyak sih, cuma kalo ada niat pasti ada jalan. Jangan sampe kita marah dengan anggapan banyak orang yang menilai kita rmacam-macam yang tidak baik, tapi kita sendiri yang membuat penilaian mereka seperti itu. Gak ada maksud apa-apa sih, cuma amat disayangkan aja, melewatkan momen langka seperti ini. Mungkin juga takdir memang berkata lain, karena sesempurnanya rencana manusia, masih ada Allah yang menentukkan hihi.

Nah ini kepanitiaan yang udah dibuat beberapa bulan yang lalu sebelum acara dilaksanakan....
Susunan Kepantiaan Trip To Pramuka Island
Alhamdulillah, walaupun mendekati hari-H mesti muter otak masalah dana dan transportasi, entah jadi atau tidak, sampai ketua angkatan aja, Aldit, sedikit pesimis masalah jalan-jalan ini, tetapi rencana berjalan dengan baik, dan akhirnya kita jalan-jalan ke Pulau Pramuka tanggal 24-26 Agustus 2015.

Day 1 : Senin, 24 Agustus 2015

Kita kumpul di depan kampus (Cilegon) dan berangkat hari Senin (23/8) dini hari, sekitar jam 01.30 WIB kita berangkat menuju pelabuhan Muara Angke. Sebelumnya, kita harus menjemput beberapa teman yang dari Tangerang, lalu melanjutkan perjalanan menuju Pelabuhan Muara Angke. Hmmm... berhubung gw anak Jakarta, yang sebenernya gak terlalu tau jalan Jakarta, apalagi daerah Muara Angke -__-, jadi harus tanggung jawab nih masalah jalan kesana. Agak menyebalkan sih, gw emang gak tau banyak, tapi setidaknya ada bayanganlah jalan kesana, tapi supir bis yang super ngeyel, yang katanya pernah tau jalan kesana, eeeeeh tapi beberapa kali sempet salah jalan. Malah, hampir kita ke Bandara Soekarno-Hatta, untung aja kondisi jalanan dini hari yang super sepi, jadi masih bisa mundur Hahaha.
Menunggu Bis Depan Kampus
Suasana Dalam Bis
Akhirnya, sampai juga di pelabuhan Muara Angke yang beraroma cukup menyengat sekitar jam 03.30 WIB. Seketika ruang tunggu pelabuhan, kita kuasai, serasa rumah dan kamar tidur sendiri untuk istirahat, menunggu waktu Subuh dan penjemputan dari pihak travel.
Suasana di ruang tunggu pelabuhan Muara Angke
Akhirnya waktunya tiba, jam 7 pagi, kita sudah naik kapal, dan segera menuju pulau Pramuka. Duh baru memulai perjalanan aja udah disuguhin keindahan sunrise kaya gini hihi
Sunrise di Pelabuhan Muara Angke
Diatas KM Sena
Perjalanan di atas kapal lumayan lama banget, sampe 2 jam lebih, gelombang lautnya lumayan mengocok perut sampe mengundang pusing dan mual huft. Akhirnya ditengah perjalanan sebagian besar pada tidur, entah emang ngantuk atau sekedar menghilangkan mual saja haha. Semua hilang begitu aja, ketika mendekati pelabuhan Pramuka, disambut dengan keindahan bawah laut, ikan-ikan yang indah, berenang kesana kemari seakan menyambut kedatangan kita. 

Setelah itu, kita semua menuju penginapan, menyusuri jalan warga gitu. Ternyata Pulau Pramuka ini pusat pemerintahannya kepulauan seribu. Pulaunya sudah maju, banyak warga yang berjualan, punya warung dan harganya memang sedikit mahal tapi masih dalam batas kewajaran, serasa gak kaya di pulau gitu. Masya Allah, ternyata penginapan kita ini berada di lantai 2 gitu, dengan pemandangan langsung hamparan lautan luas. Bagus banget deh. Jadi pas buka pintu kamar, langsung muncul kaya gini niiiih....
Pemandangan Depan Penginapan
Lelah juga rasanya, dari malam naik bis yang menyerupai murni, terus naik naik kapal yang terombang-ambing di lautan. Istirahat sejenak, makan siang, terus tidur, untuk memulihkan tenaga. Padahal rasanya tetep aja belum netral, masih sedikit pusing sih. Nah sekitar jam 3 sore, kita menuju Rumah Penyu dan keliling pulau pramuka. Sebelumnya seperti biasa nih, foto-foto dulu di depan penginapan :D

 
Setelah itu kita menuju Rumah penyu, yang kira-kira gak jauh dari penginapan kita, kurang lebih sekitar 5 menit berjalan kaki, sudah tiba di rumah Penyu.
 
Penyu di atas termasuk penyu langka, duh namanya lupa lagi, mungkin namanya penyu loreng bersisik. Yang pasti penyunya bersisik, dan cara megangnya mesti hati-hati. Kata penjaga disananya sih, jangan megang dari sisi kiri atau kanan, melainkan dari sisi bagian atas kepala sama bawahnya (buntut). Soalnya khawatir, ketika kita pegang sisi kanan/kirinya terus tiba-tiba si penyu marah, sisiknya keluar, nah wassalam deh tangan kita luka-luka. Hmmm selain itu, di rumah penyu ini ternyata halamannya terdapat perkembangbiakkan tanaman mangrove. Jadi dari kecil di tanam dulu, nanti kalo udah agak kuatan, ditanamlah di pinggir pantai yang berpasir gitu.
 
 
Nah setelah dari rumah penyu ini, kita keliling memutari pulau, sampai akhirnya berujung lagi ke tempat penginapan. Nah dari hasil mengitari pulau, ada beberapa spot yang bagus banget.
 
 
 
 

Terus juga ada sebagian yang latihan berenang, latihan untuk snorkling buat keesokan harinya dan sebagian lagi ada yang makan bakso, karena emang sebenernya laper dan pengen cobain jajanan ala pulau pramuka sih haha. Kalo gw pribadi, selesai keliling, emang niat banget pengen cano-ing di depan penginapan itu, jadi setelah makan langsung pulang dan cano-ing.

Gak terasa matahari sudah tenggelam dan azan magrib berkumandang. Setelah ini, bersih-bersih diri, solat, makan malam dan ada agenda acara angkatan gitu. Tuker kado, main games, dan barbeque-an.

Suasana Tuker Kado Dan Main Games
 
Barbeque-an ala Pulau Pramuka
Hmmm kirain barbeque makan sosis atau apa, ternyata ikan lagi. Oh iya, makan siang dan makan malam kali ini di sponsori oleh makanan laut. Hmmm lama-lama gumoh juga.

Day 2 : Selasa, 25 Agustus 2015

Hari kedua itu harinya snorkling banget, karena di hari kedua ini, ada 3 lokasi untuk snorkling. Pertama, latihan snorkling di pulau gosong, setelah itu snorkling di tempat pertama dan tempat kedua, lupa namanya apa, yang pasti tempatnya berbeda. Pagi-pagi buta, setelah sholat subuh sudah disediakan nasi box untuk sarapan pagi, ditemani dengan pemandangan sunrise dari depan balkon kamar. Sungguh nikmat yang luar biasa bukan?
Sunrise dari depan balkon kamar
Setelah makan, langsung persiapan untuk ke pulau gosong dan snorkling. Rencananya di hari kedua ini gak perlu mandi pagi, karena takut banyak menghabiskan waktu dan juga toh snorkling, bakalan basah-basahan. Yaaaaa... tapi mandi aja deh... abis mandi aja belum tentu kece, apalagi belum mandi.... duh muka pas-pasan gini kan ya #eh haha. Sekitar jam 8 pagi, ambil persiapan alat-alat snorkling, setelah itu menuju ke dermaga untuk naik kapal.
Persiapan Snorkling
 
Di Kapal Menuju Pulau Gosong
Sepanjang perjalanan menuju pulau Gosong itu banyak banget ide-ide bermunculan untuk mengabadikan momen disana. Bagus banget deh pemandangannya. Sekian banyak perjalanan laut yang udah dilalui sebelum-sebelumnya, kayaknya baru perjalanan kali ini yang jadi juaranya. Keren banget!
 
 
 
Nah kurang lebih 15-20 menitan, tibalah kita di Pulau Gosong. Beginilah penampakan pulau Gosong yang disebut-sebut daritadi.....

Penampakan Pulau Gosong
Pulau gosong itu pulau yang ada ditengah laut, jadi bener-bener cuma gundukan pasir, tanpa ada tanah, tanaman atau apalah kaya foto diatas ini. Entah kenapa namanya pulau gosong, mungkin kalo kita berada disana seharian setelah itu kita akan "gosong" karena benar-benar langsung kena terik matahari? Entahlah. Di pulau gosong ini, spotnya bagus banget untuk foto,  makanya direncakanan untuk foto angkatan di pulau ini.

Bersama 2011 :"D
Setelah foto, kita langsung latihan snorkling. Tapi sebelumnya, ada pengarahan dari pihak travel, Bang Jay, yang menjelaskan tentang alat-alat snorkling serta cara penggunaannya. Cara bernafas, tidak boleh panik, bagaimana kalau air masuk ke alat snorkle bahkan di ajarkan cara berenang tanpa menggunakan pelampung. Bagus banget sih, buat orang-orang awam atau yang baru pertama kali snorkling pasti butuh banget pengarahan ini.
Pengarahan Snorkling dari Bang Jay
Setelah Latihan Snorkling
Curhat dikit ah, sebenernya gw udah pernah snorkling sebelumnya di Tanjung Lesung. Nah dulu banget, super takut buat nyemplung ke air. Kalo yang sekarang udah agak sedikit berani sih, sedikit biasa aja. Tapi tetep aja, buat orang yang agak panikan, mengatur nafasnya masih susah, masih harus adaptasi bernafas pake mulut, bukan pakai hidung. Btw, thanks Daman udah mau bantu melatih lagi pernapasan untuk snorkling. Hahahahaha

Oke setelah latihan cukup, kita mulai menuju ketempat snorkling yang asli. Di tempat pertama ini lumayan bagus nih, gak terlalu dalam, banyak karang, banyak ikan belang-belang haha, tapi gak ketemu ikan nemo nih, banyaknya temennya nemo, yang biru itu lhooo.
 
 

Nah ditempat ini juga, ada foto underwater buat yang mau foto. Hmmmmm....... sedikit takut nih, karena kan harus buka pelampung biar bisa nyelem kebawah, tapi kan tapi kan gak bisa berenang. Hmmm... tapi gak apalah menantang adrenalin (?) akhirnya mau ikutan buat foto underwater. Cuma ada syaratnya nih, satu harus segera ditolongin kalo gw udah kelabakan, dua harus ada orang di sebelah gw, kalo gw kenapa-napa langsung bisa dipegangin hahahaha cupu banget gak sih? Bodo ah namanya juga dari lahir udah takut air, kata emak sih gitu #eh.

 

Setelah hampir 30 % kulit ini kehilangan kecerahannya alias menghitam, kita menuju pulau Semak Daun, yang pastinya bukan berenang ya, tapi naik kapal lagi hahaha. Liat deh foto dibawah ini, baru sadar sih, warna kulit muka sama leher agak beda yah, entah faktor cahaya atau emang asli menghitam. Di pulau itu, kita makan siang dan tak lupa menunaikan sholat Dzuhur... dalam keadaan basah -__-.

Perhatiin deh, Warna muka sama leher agak beda..... o_O
Dermaga Pulau Semak Daun, Sandar Kapal Bayar 20 ribu ._. haha
 


Setelah itu kembali kita snorkling di tempat kedua. Nah ditempat yang kedua ini agak berbeda nih, pertama arus gelombang lautnya agak kenceng banget, sampe terbawa arus. Lautnya juga lumayan dalam, tapi karangnya lebih bagus dibandingkan tempat pertama, tapi entah kenapa, cuma melihat beberapa aja ikan yang berenang. Nah di tempat kedua ini, niatnya gak mau lama-lama snorkling, karena udah capek juga kaaan. Tapi niatnya emang mau foto bareng di atas laut gitu, yang pegangan sekian orang, membentuk lingkaran, terus di foto dari bawah laut. Hmmmm... ekspektasinya tinggi banget, tapi hasilnya kaya gini niiiih....... hahahahahaha lumayan lah.

Lumayan nih kalo pas pencahayaannya....

Setelah dari snorkling, masih ada satu tempat lagi yang wajib dikunjungi, yaitu tempat penangkaran hiu. Wew, hiunya gede banget, dan serem banget. Katanya sih kalo mau terapi kaki atau tangan, coba aja cemplungin ke kolam hiu itu, bakal liat deh hasilnya gimana #eh. Nah dari snorkling basah-basahan sampe selesai dari tempat penangkaran kering banget haha.
 
Masuk ke dalam tempat penangkaran hiu itu di sepanjang jembatan, banyak banget yang namanya bulu babi. Duh serem deh kalo udah denger bulu babi, dengernya aja serem, apalagi kalo sampai kena. Nah saking penasarannya, diambilin bulu babi dari pinggir jembatan sama abangnya. Ternyata bulu babi itu kaya lidi gitu, nah racunnya yang bahaya. Kalo kena bulu babi yang bahaya itu kalo sampai patah nusuk di salah satu bagian tubuh kita. Ketika bulunya patah, racunnya baru keluar. Nah begini nih penampakannya....
 
 
 
Penangkaran Udang Di Ujung Jembatan Penangkaran Hiu
Oke setelah selesai, kita kembali ke pulau pramuka dan acara bebas. Gw sih lebih milih balik ke penginapan, mandi, dan istirahat, karena emang capek banget sih, dehidrasi tingkat tinggi loh kalo main di laut itu hahaha. Kebayang kan capeknya? Baca ceritanya aja udah panjang banget, apalagi ngelakuinnya....

Setelah makan malam seharusnya ada agenda lagi nih, semacam sharing-sharing gitu, mengutarakan kesan dan pesan, tapi berhubung yang lain sudah pada capek, yasudah deh langsung pada tidur.


Day 3 : Rabu, 26 Agustus 2015

Dihari ke tiga ini hari yang agak berat, yaitu hari kepulangan (?). Jadi hari ini waktunya kita kembali ke Jakarta dan kembali ke rumah masing-masing. Hmmm menurut gw sih agak sayang kalo langsung pulang gitu aja, toh check out pun jam 10-an. Walaupun badan udah rada nggak fit, gw memutuskan untuk bersepeda mengelilingi pulau sebelum kit pulang. Tempat penyewaan sepeda ada di depan mata alias di depan penginapan, eh disamping deh, kalo depan kan langsung pantai yah haha. Nah penyewaan sepeda ini dikenakan tarif 10 ribu perjam, entah murah atau tidak deh. Daripada bersepeda sendirian, cari temen cari temen akhirnya bersepeda bersama Daman, Ajeng, Mita, Jupe, Vivi dan Teja.
 
 
 
 
 
 

Sekitar se-jam-an lebih kita muterin pulau pramuka ini, ternyata pulau pramuka itu kecil ya, akhirnya gak sadar, tiba-tiba kita sudah mengkayuh sepeda sampai di depan penginapan. Setelah itu langsung mandi dan segera bersiap-siap ke dermaga untuk kembali ke Jakarta ke Pelabuhan Muara Angke dan melanjutkan perjalanan kembali ke kota penuh cerita, kota Cilegon tercinta.

Goodbye Pramuka Island~

Panjang juga ya postingan kali ini, wajar sih, menceritakan kisah 3 hari 2 malam trip to Pramuka Island bersama 2011 itu banyak banget ceritanya. Amat disayangkan, ada beberapa teman yang gak bisa ikut seperti yang udah dijelasin sebelumnya. Padahal, ASLI seru banget loh perjalanan kali ini, naik bus tengah malam, terombang-ambing kapal laut 2 jam-an, saling tukar kado, canda tawa barbeque-an, snorkling, foto-foto dan semuanya. PASTI bakalan lebih seru kalo full team of 2011.

Sebenernya gak mau bilang kalo ini momen terakhir BERSAMA 2011, tapi ya kita semua tahu, setelah ini, insyaAllah kita lulus semua, sudah mulai memasuki dunia baru, dunia kerja, yang pastinya lebih padat, berbeda tempat, jadwal dan kesibukan satu sama lain. Masih satu kampus, satu jurusan, satu jadwal aja masih susah untuk disatukan, apalagi nanti, agak pesimis sih. Ah!! semoga itu hanya ketakutan semata. Masih berharap setelah ini ada agenda ataupun pertemuan yang bakal lebih seru dan kita bisa melalu ini semua bersama 2011. Sukses buat kita semua. Aamiin ya Allah.

See you guys, kapan kapan mampir lagi ya, jadi tamu alias topik postingan blog gw haha~