Minggu, 27 September 2015

Surabaya, Reuni BADAK (?)

Whuhuuuu perdana banget nih pergi jauh naik bus dan naik kereta. Gak tanggung-tanggung lho, kali ini langsung dari ujung ke ujung, dari kota Baja, Cilegon ke kota Pahlawan, Surabaya. Hmm well, melelahkan banget sih, tapi asli loh menyenangkan abis.

Dalam rangka apa sih ki ke Surabaya? Hmm oke harusnya sih sebelum ini ada postingan lagi nih, kira-kira setahun lalu, ada pengalaman luar biasa, KP (Kerja Praktek) di Badak LNG, Bontang. Badak itu perusahaan gas alam besar banget lhooo, sudah masuk kelas dunia, tapi tetep aja sih ada sebagian orang yang nggak tau Badak itu apa, Bontang itu dimana. Nanti deh diceritain pengalaman berharga disana lain waktu. Tapi sedikit diceritakan aja niih.... biar agak nyambung alasan pergi ke Surabaya kemarin.

Setahun yang lalu...... (periode Agustus-September 2014) #flashback

Awalnya, agak "takut" sih untuk KP di Badak sana, tepatnya agak sedikit minder nih, yaaa karena denger-denger untuk KP disana itu susah lolosnya dan hanya universitas ternama aja yang  bisa kesana. Kebayang dong kemampuan temen-temen nanti gimana disana? Duh pasti pinter-pinter banget deh. Masih mending kalo dapet temen, kalo gak ditemenin gimana? Hahahaha lebay -__-
Tapi asli loh, itu salah satu ke-khawatir-an sebelum berangkat KP. Dan ternyata..........

ALHAMDULILLAH, luar biasa....
Temen-temennya itu emang pinter-pinter banget sih, tapi super baik banget loh, sayang orang tua, gak sombong, rajin menabung, sholeh dan sholehah haha. Ada yang dari UI, UGM, ITS, UNBRAW, BATAN dan lainnya deh. Nah disana ketemu orang-orang ini niiiih......

Yang pasti partner terhebat dan membanggakan : Rahajeng :)
Temen sekamar PC 6C/97 A : Fiki, Dhony, Riyan
Tetangga sebelah PC 6C/97 B : Ade, Rucci, Andra, Arisyi, Irwan (Kim), Rizky (Kirus), Dimas (Nges)
Temen temen lainnya : Heni, Cintya, Liza, Takur, Arini, Aulia, April, Sheby, Filo, Triana, Rijal, Ayog, Ovi, Yusi, Riyan (Bobon), Wahud, Mita, Hafif, Ardi, Gessi, Lukman dan yang lainnya...
Maaf kalo gak kesebut ya, sambil mengingat kisah setahun yang lalu nih~

Nah selama kurang lebih sebulan setengah di Bontang sana, rasanya sama mereka itu udah kenal deket banget, terutama temen-temen "seperjuangan", temen-temen satu batch, satu periode. Apalagi sebelum pulang ke kota masing-masing itu, kita jalan dan kumpul bersama, sharing rasa satu sama lain, kesan pesan dan semuanya di tempat yang indah banget, di..... dimana lupa namanya haha. Paling berasa itu pas pulang ke rumah masing-masing. Berat banget, karena sejujurnya pada saat itu dan sampai sekarang "nyaman" banget main sama kalian... sampe "hujan deres" banget kan (???) Ah sudahlah, sampe sekarang aku buat postingan ini atau bahkan kalian baca ini, asli loh baiknya kalian, "tulus"nya berasa banget banget. Mudah-mudahan gak berubah sampai kapanpun. Aamiin.

Setelah itu, kembali menjalani kehidupan dan rutinitas masing-masing, kita masih kontak satu sama lain, bahkan seminggu pertama itu hampir tiap hari conference call, entah bahas apa, menemani kesepian si Kirus dan Nges yang masih "tertinggal" disana. Katanya sih setelah kita pulang duluan, disana itu sepi banget :p haha. Sampe beberapa bulan kemudian pun, kita juga masih saling telepon, sms, bbm, atau line, hingga akhirnya sempat menghilang karena kesibukan mahasiswa tingkat akhir melanda.Yaaaah... yasudahlah memang sudah waktunya, berlomba-lomba siapa yang paling lulus duluan wisuda dan mendapat gelar sarjana.

Akhirnya, ada juga kabar kalau teman-teman di ITS sudah lulus, dan akan diwisuda bulan September. Hmmm dalam hati sih pengen banget datang, karena ya inilah momen yang ditunggu-tunggu dan dengan momen inilah kita bisa kumpul lagi. Gundah gulana menyerang, karena banyak hal yang mesti dipikirkan. Masalah waktu, khawatir bentrok dengan jadwal kompre yang pada saat itu belum keluar juga. Masalah ekonomi, Surabaya itu jauh banget loh ya, semurah-murahnya transportasi bisa ditebaklah menghabiskan dana yang cukup besar bagi seorang mahasiswa yang belum lulus apalagi belum bekerja hahaha. Masalah nanti kita disana gimana juga sempet terpikirkan, ya yang namanya wisuda, itu momen juga buat quality time bersama keluarga, lah kita nanti gimana? haha. Semua gundah gulana terkikis oleh rasa kangen yang luar biasa *sikasik* akhirnya kita memutuskan untuk pergi ke Surabaya.

UUYEEEAAAAH....
AKHIRNYA KE SURABAYA..... :")
AKHIRNYA REUNI KP BADAK!!!

Karena kebanyakan mikir datang apa enggak, kita kehabisan tiket nih. Singkat cerita, berangkat naik Bus dan pulang naik Kereta. Pokoknya pelajaran banget, kalo emang mau pergi jauh, segera deh beli tiketnya, jangan di tunda-tunda. Aku lhoo cek tiket kereta pagi masih ada tulisan "BOOKING" eh siangnya muncul tulisan "SOLD OUT" sampe akhirnya berangkat naik Bus dan pulang pun mundur satu hari, karena kehabisan tiket juga. Huft banget kan.

Berangkat jam 1 siang hari Jum'at, naik Bus Lorena dari Bekasi Timur, awalnya rasanya eksekutif banget, karena masih kosong dan elegan gimana gitu. Eh akhirnya sampe jawa mana, banyak penumpang yang naik sampe penuh bus nya, hmmm.... kaya bus umum, menurunkan ekspektasi. Walaupun begitu, menurut aku, naik bus kemaren nyaman banget loh, dapet snack, berhenti di Kendal untuk makan malam (include) , berhenti di Tuban untuk sarapan pagi. Akhirnya sampe juga di Surabaya, Terminal Bungurasih, sudah berganti hari, sekitar jam 7 pagi. Hayo berapa jam coba perjalanan? Goodjooob! 16 jam! o_O
Tiket BUS

 
 
Makan Malam di Kendal
Liat tuh ya, baik banget kan, jam 7 aja udah ada yang standby di terminal, si Kirus sama Nges untuk jemput kita dan di bawa menuju asrama Kirus. Ngeeeeek.... ternyata dari terminal menuju asrama itu jauh banget lho. Oh yaaaa, ternyata Surabaya itu gak jauh beda lho sama Jakarta. Panasnya.... Gedung-gedungnya.... Mallnya.... Kemacetanya.... Jadi gak terlalu asing dengan suasananya, cuma asing dengan jalan dan nama jalannya aja sih.

Asrama Kirus (Asrama Kalimantan Timur)
Setelah sampai di Asrama Kirus, yang sedikit membangunkan bulu kuduk alias merinding, kita bersih bersih diri alias mandi, karena Sabtu siang ini adalah hari wisudanya anak teknik kimia ITS. Aku bersih-bersih di asrama Kirus, dan Rahajeng bersih-bersih di rumah Takur. Setelah itu, kita berangkat menuju ITS. Dan ternyata lagi.... dari Asrama Kirus menuju ITS itu juga jauh banget, yah kurang lebih 30 menitan. Jauh kan?

Waaaaaaah, congrats buat temen-temen teknik kimia ITS, khususnya buat Heni, Cintya, Arisyi, Kim, Wahud, Rijal, Ovi dan lain-lainya. Semoga sarjananya berkah! Aamiin.

Bersama Arisy ST
Bersama Cintya ST
Bersama Wahud ST
Kim ST, Cintya ST, Heni ST dan Rijal ST
Bersama Ovi ST

Rijal ST dan Heni ST
Rijal ST dan Kim ST
Nah beri applause juga nih buat tim hore di wisuda hari pertama..... :D


Akhirnya selesai juga nih acara wisuda hari Sabtu ini. Sampe lupa makan siang dan saking lapernya kita minta anterin sama Aul untuk cari makan siang yang super telat, sholat Ashar dan menuju Kosan Arisy, karena pengen silaurahmi dengan orang tua Arisy, yang baik banget. Waktu di Bontang juga ketemu dengan orang tua Arisy sering diajak makan dan jalan-jalan haha. Malamnya, kita ke Royal Plaza Surabaya, yaaaah katanya sih traktiran dari Cintya. Makasih Loh Cintya :) Eh btw, jauh juga loh ke Royal Plaza itu -__-
Traktiran dari Cintya, Makasih Cintya :)
Abis dari sana istirahat dan bermalam di Asrama Kirus hmm... Tidur di kamar belakang, yang orangnya juga jarang tempatin, rasanya......

Tiba-tiba pagi......

Okay, hari berganti, dan hari Minggu ini hari wisudanya PPNS sama Teknik Metalurgi...
Selamat buat Kirus, Nges, Arini, Takur dan lainnya buat gelar sarjananya, doanya sama kok, semoga sarjananya berkah, Aamiin.

Kirus ST
Nges ST baju abu-abu, gerah katanya -__-
Takur ST


Cape maksimal rasanya, karena hari ini ada dua jurusan yang wisuda, mana jaraknya lumayan jauh juga. Akhirnya, istirahat di tempat peristirahatan masing-masing, dan kali ini aku ke tempat kosan Arisy, dari kemarin ditawarin untuk bermalam dikosannya, gak enak juga kalo di tolak haha. Setelah istirahat sebentar, malamnya rencanya mau ke Surabaya Carnival. Entah kenapa, batal akhirnya diajak makan malam, traktiran Kirus, katanya sih lumayan enak dan terkenal, ke penyetan Mak Noer *kalo gak salah*

Traktiran Kirus di Penyetan Mak Noer, Makasih Kirus :)
Pintu Masuk Jembatan Suramadu dari Surabaya
Makan Tahu Petis di Madura

Nah setelah itu, kita ke jembatan Suramadu, cuma sekedar pengen tahu aja sih, sekedar check in lokasi path di Suramadu, terus balik lagi haha. Sebenernya dari hari pertama ke Surabaya emang pengen banget nih ke jembatan yang menghubungkan Surabaya dengan Madura ini, pengen tau aja sih gimana bentuknya. Pengennya sih sore gitu kesana, biar bisa ngeliat air lautnya, tapi katanya malam juga bagus, banyak lampu-lampu gitu. Okedeh akhirnya kita kesana.... makan tahu petis dan balik lagi, takut begal #eh. Oh iya sebelumnya kita bahas buat hari Senin mau ngapain nih, rencananya sih mau ke Malang, tapi banyak banget kendalanya... jadi entahlah jadi apa nggak. Setelah itu kita pulang, dan aku bermalam di kosan Arisy, sendiri. Iya, emang selalu sendiri. Tiba-tiba baper.

Keesokan harinya, Senin, agendanya agak gak jelas nih. Akhirnya rencanya kita ke Malang abis Dzuhur setelah Kirus foto studio. Hmmm... namun takdir berkata lain, Kirus foto studionya agak lama juga, selesai sekitar jam 2 an lewat. Mana belum ambil mobil yang nun jauh disana. Belom jemput Cintya sama Rahajeng, belum jemput Rahesa, adiknya Kirus. Hmmm... Alhamdulillah, akhirnya jadi ke Malang berangkat sebelum Magrib. Hmm ubah rencana, jadinya menikmati kota Malang tepatnya di Batu dengan suasana malam. Sebelumnya kita jemput dulu Liza, yang emang kuliah di Malang, di UB, lalu kita menuju Wisata Paralayang kota Batu.
 
 
 

Untuk sampe ke tempat ini, lumayan banget loh tantangannya. Jalanan kecil, masih tanah, ber berbatu, dan pastinya nanjak banget. Semacam Off Road gitu lah. Tempat ini tuh tempat start untuk paralayang terbang, jadi semacam kaya di Puncak setelah At-Ta'awun ada juga paralayang gini, pernah tau? Malang itu teryata adem banget, sama banget hawanya kaya di Puncak Bogor, tapi bedanya gak ada kebun teh nya aja sih, apa nggak liat kali ya karena malem haha. Setelah puas menikmati pemandangan suasana malam kota Malang dari Batu sini, kita memutuskan untuk kembali turun, mencari sesuap nasi, karena hmmm iseng aja sih perutnya, gak laper-laper banget.

Katanya sayang nih kalo ke Malang nggak nyobain ketan yang satu ini. Katanya juga terkenal loh, namanya Pos Ketan, Legenda 1967, yang ada di Alun-alun Batu. Oke, gak mau ketinggalan akhirnya kita menepi kesini, mau nyobain ketan pake toping gitu terus sama yang enak itu susu murninya. Rame banget lho ternyata....
Penampakan Luar Pos Ketan di Alun-Alun Batu


KSKM (Susu + Keju + Meises) dan KSD (Durian + Susu)

Waktu sudah berganti hari lagi, sudah masuk hari Selasa dini hari. Waktunya kembali ke Surabaya untuk istirahat, karena siangnya nanti harus segera pulang ke Jakarta.

Duh bagian yang paling gak enak nih, setelah selesai balikin mobil dan beres-beres, harus segera menuju stasiun Gubeng  untuk kembali ke Jakarta. Ah rasanya sebentar banget di Surabaya. Emang aslinya padet banget sih aktivitas selama di Surabaya kemarin. Pengen rasanya lebih lama lagi untuk explore Surabaya sama explore Malang juga, yang katanya sih banyak banget kuliner sama wisata yang wajib untuk di kunjungi. Yah setiap ada pertemuan pasti ada perpisahan. Rasanya berat juga untuk pulang ke Jakarta, masuk stasiun, say goodbye, dan masuk kereta.
Tiket Kereta Gaya Baru Malam

Oh iya, pulangnya ini naik kereta Gaya Baru Malam lho, kita berangkat jam 12 siang sampai di Pasar Senen Jakarta sekitar jam 2 pagi. Lebih cepet dibandingkan naik bus kan, 14 jam lho, setidaknya 2 jam lebih cepat dibandingkan naik bus. Kata orang-orang sih, lebih enak naik kereta, tapi entah kenapa rasanya lebih nyaman naik Bus kemaren, lebih enak gak terlalu pegel gitu, karena kalo naik bus kan bangkunya bisa turun naik sandarannya, kalo kereta flat banget lurus gitu. Ya gitulah, tergantung kelas sih, uang memang tidak pernah bohong ya hahaha.

Pokoknya terima kasih banget spesial buat Kirus & Cintya, yang mau mikirin kita, jemput, makan, tidur, dan semua semuanyaaaa. Yakin pasti banyak yang harus dipikirkan, antara teman kampus, teman seperjuangan, kita, orang tua, kampus dan lainnya, tapi masih aja sempet "melayani" kita dengan sempurna. Terima kasih juga buat Nges yang udah jemput di stasiun padahal jauh banget, buat Heni, yang mengorbankan waktunya buat kita nih, karena ada adiknya juga yang dateng dari Jakarta, sampe mau capek-capek bawa motor sendiri ke Suramadu demi menghabiskan waktu sama kita. Terima kasih juga Arisyi buat kosan dan motornya, Aul buat Suramadu-nya, Liza buat kota Malang-nya yang indah, Rahesa, Kim, Takur, Arini, Suban, Yuda dan lain-lainnya yang gak bisa disebut satu persatu. Asli loh, kalian baik banget. Bersyukur banget dipertemukan dan diberikan teman oleh Allah sebaik kalian. Semoga di lain waktu dipertemukan kembali dengan keadaan yang lebih baik lagi, sudah pada sukses semuanya. Aamiin ya Allah. :")

Tidak ada komentar:

Posting Komentar