Kamis, 08 Oktober 2015

24 jam Explore Kawasan Puncak-Sentul-Bogor

Sebenernya ini udah late post banget nih, udah lumutan dan banyak sarang laba-labanya. Tapi sayang juga kalo dibiarin gitu aja, cuma tersimpan di draft aja. Lanjut bercerita ah~~~

Detik-detik menuju semester DELAPAN waktu itu, sebagai mahasiswa TUA tingkat akhir yang memiliki tingkat "ke-stress-an" mencapai 99,99 % , sangat disayangkan kalo melewati liburan semester ganjil TERAKHIR ini tanpa liburan. Memang benar bahwa liburan semester ganjil menuju semester 8 mungkin hanya mitos belaka, BENAR untuk orang-orang yang terlalu "kaku" dengan tuntutan tugas. Memang benar juga, kita seharusnya berakit-rakit ke hulu berenang-renang kemudian, bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian. TAPI apa salahnya meluangkan waktu sejenak, mengenyampingkan tuntutan tugas untuk sehari atau dua hari. Ingat, mengenyampingkan bukan melupakan apalagi tidak mengerjakan, karena setelah mengamplas kejenuhan yang bersarang di pikiran, tugas tersebut akan kembali menjadi prioritas yang utama. Toh pun, tidak berlebihan, sekedar memberikan hak diri ini untuk menjadi fresh kembali dan akan melaksanakan kewajibannya.

Gaya banget sih ya, padahal hampir aja kehilangan kesempatan liburan. Gimana nggak, jalan-jalan ini murni mendadak nih. Kamis pagi (12/02/15), waktu di LKP nyicil-nyicil RP, tiba-tiba Vivi bilang kalo dia sama Alif mau jalan-jalan ke Cikupa yang katanya semacam Dufan gitu. Selagi ada waktu dan kesempatan, gw meng"iya"kan untuk ikut andil dalam rencana perjalanan itu.Tapi masa iya kita jalan-jalan bertiga lagi atau berempat lagi sama Amel. Akhirnya kita mengajak orang-orang yang ada di LKP dan dapat respon yang cukup baik. Banyak yang mau ikut, tapi tinggal masalah transportasi, karena rencananya pakai mobil Teja, itupun kalo mobilnya nggak dipake. Direncanakan kita berangkat Sabtu (14/02/15) jam 10an pagi dengan tujuan Sentul City, ke tempat Air Terjun Bidadari dan Hutan Pinus, lalu magrib di Mesjid Andalusia sekaligus mampir ke rumah Ah Poong. Nah jam 8 atau 9 malam, kita berangkat ke Puncak, dan bermalam disana, bobo ganteng di Masjid Atta'awun. Paginya ke Curug Cilember terus pulangnya mampir deh ke Cikupa itu. 

Yah namanya juga rencana, besoknya (Jum'at pagi, 13/02/15) dapat kabar kalo mobilnya Teja nggak bisa.Huft. Sebenernya hampir gagal dan gak jadi pergi. Cuma menurut gw kapan lagi? Toh bersama kita bisa, atuh transportasi kita sewa aja. Pikir pikir pikir... Itung itung itung... akhirnya udahlah kita sewa dan atur jadwal ulang. Daaaaaaaaaaan akhirnya kita putuskan hari itu juga, Jum'at malam jam 10an berangkat ke Puncak.

Sebenernya antara nekat gak nekat, memaksakan kehendak atau tidak, bayangkan aja hari itu juga kita putuskan berangkat dengan keadaan belum ada persiapan kendaraan. Udah gitu, hari itu dimintain tolong sama jurusan untuk bantu acara di COE dari siang sampe jam 5 sore. Awalnya gw kira masalah sewa mobil itu hal yang mudah, dari sore tanya-tanya link sana sini ternyata penyewaan mobil penuh semua. Akhirnya, setelah magrib gw dan Daman cari cari keliling kota Cilegon mengadu nasib barangkali ketemu tempat penyewaan mobil dan ada mobilnya. ZONK!!! sampe jam 9 malem pun gak ketemu tempat sewa mobil, kita memutuskan makan dulu aja deh laper juga kan dari siang belum makan. Akhirnya, kita minta tolong Amel untuk bantu cari. Muter muter muter ketemu tempat penyewaan mobil yang horor. Muter muter muter ketemu tempat penyewaan mobil yang tutup dan ditelpon gak diangkat-angkat. Muter muter muter kira-kira jam 10an malem lewat, alhamdulillah akhirnya ketemu juga tempat penyewaan dan ada mobilnya, walaupun yang sisa adalah mobil Luxio. O_O

Agak berat hati sih untuk memilih itu, akhirnya kita masih berusaha mencari tempat mobil lain, dan ternyata gak ketemu juga. Apa boleh buat kita balik lagi kesana dan sewa mobil Luxio itu. ZONK LAGI!! Baru tau kalo yang namanya sewa mobil itu persyaratannya ribet banget, harus pake KTP, SIM, KK, Rekening Listrik, dan lainnya. Helloooo mahasiswa dari luar Cilegon semua dan belum nikah mana punya kartu keluarga. Gak bisa di nego juga. Pikir pikir pikir lagi dan ternyata Ghea punya foto copy-an KK zaman tahun 2011. Akhirnya si Daman jemput Ghea biar segera bisa diurus. Dan selama mengurus administrasi, entah apa yang terjadi, ternyata ada salah satu penyewa mobil yang menukar mobilnya dari Xenia menjadi Luxio dan akhirnya kita tukeran jadi pakai Xenia. Rezeki emang gak kemana yah :")

Kira-kira jam 1 pagi, kita sudah siap semua di mobil, menuju Puncak, yang sebelumnya kita harus keluar tol Tangerang dulu, untuk menjemput Rihan. Suasana tol lumayan sepi sih, jadi lumayan cepet, jam 2 an kita sudah sampai di Alam Sutra. Masih sempet banget ya narsis disini, kapan lagi sih sebenernya hahaha
Jam Dinding Alam Sutera

Setelah itu, tanpa basa-basi, kita langsung menuju Puncak. Kondisi jalan tol untuk ukuran jam 2 pagi bisa dikatakan ramai. Agak mengkhawatirkan juga sih, sepanjang perjalanan tol hujan cukup deras. Alhamdulillah, ternyata setelah keluar pintu tol Ciawi sudah tidak hujan lagi. Tak lupa, kita mampir ke atm dulu karena memang gak ada persiapan keuangan #eh. Udah gitu, atmnya beda-beda semua lagi bank nya -__-  hmmmm

Aaaaaaah akhirnya setelah sekian lama, baru kali ini merasakan lagi, suasana "dini" hari di Puncak. Jam sudah menunjukkan pukul 3 lewat, dan kita akhirnya sampai di Masjid At-Ta'Awun untuk istirahat sejenak. Iya sejenak, bobok ganteng dan cantik, karena 15 menit lagi azan Subuh berkumandang. Mata rasanya berat sekali, setan-setan bergelayutan di mata ini makin banyak. Baru pukul 05.30 WIB kita bergegas untuk menunaikan ibadah Sholat Subuh. Brrrrrr... Brrrr... udaranya segar sekali, sejuknya berlebihan, airnya yang benar-benar dingin sampai membuat tubuh ini "gemetaran" selama sholat. Entah kenapa setelah itu, benar benar segar banget, gak ada rasa ngantuk sama sekali. Padahal kalo boleh jujur, bisa dibilang gak tidur sama sekali lhoo itu. Wah ini kabutnya lagi turun, mana tebel banget, padahal pas baru banget sampe kondisinya gak kaya gini nih.
At Masjid At-Ta'awun, Puncak, Bogor
Tak terasa, kabut pun menghilang dan cuaca menjadi cerah. Rencana pertama yang harus dijalankan adalah sarapan pagi. Sebelum mencari sarapan, kita terlebih dulu membuat rencana untuk "ngerjain" Vivi, karena kebetulan, dihari itu bertambah satu tahun umurnya. Baru aja masuk ke tahap membuat "bete" belum di"kerjain", Vivi sudah tak bisa lagi menahan air matanya. Entah kenapa, tiba-tiba dia masuk mobil, tutup pintu, dan nangis. Kebingungan harus apa, mana gak ada persiapan kue, lilin atau apapun itu. Akhirnya keliling warung di parkiran cuma buat nyari yang jual lilin. Lumayan susah lho. Tapi Alhamdulillah dapet juga lilinnya. Kue nya???? Tadinya mau beli Ubi Cilembu, tapi gak bisa beli satuan, jadinya cuma pake roti aja deh. Nah ini niiih surprise-nya, enak banget kan surprise di Puncak coba!

 
Suasana Pagi di Masjid At-Ta'awun, Puncak, Bogor
Setelah itu kita cari sarapan pagi, niatnya emang mau cari bubur ayam ke daerah Puncak Pass. Nyari posisi yang enak pemandangannya, parkirannya, eh gak dapet-dapet sampai Puncak Pass lewat, malah dapet bubur di deket Cipanas. Itu pun gak ada pemandangan, sebelah kanan jalan, mesti nyebrang dulu. Nah pas parkir mobil, ada banner kecil tentang Kebun Strawberry. Duh dalam hati pengen nih ke Kebun Strawberry itu, tapi kan namanya jalan bareng, harus persetujuan dari semuanya juga.

Nah pas makan bubur, gw utarakan tuh niat mau ke Kebun Strawberry, hmm agak kurang respon si sebenernya, sambil cari-cari tempat yang murah meriah di sekitar kawasan Puncak. Akhirnya kita putuskan untuk kebeberapa tempat yaitu ke Kebun Strawberry, Taman Bunga Nusantara dan kalau sempet ke Talaga Warna.

Selesai dari sarapan pagi, kita langsung berangkat ke Kebun Strawberry, yang katanya banner itu sih tinggal beberapa kilometer lagi (deket). Nama tempatnya adalah Agrowisata Sweetberry Puncak, yang letaknya berada dalam perumahan gitu, namanya Villa Green Apple. Dari webnya sih, katanya itu merupakan kebun petik strawberry sendiri terluas di kawasan Puncak, Bogor. Nah ini dia Kebun Strawberry yang ditunggu-tunggu~
Loket Pembayaran Kebun Strawberry
 
 
 
 
 
 
Oh iya, sekerdar informasi nih, waktu itu, bulan Februari 2015, untuk bisa masuk ke kebun ini merogoh kocek sebesar Rp 7000,- belum termasuk petik strawberry nya lho yaaa. Tiket itu cuma berlaku untuk sekedar bermain dan belajar di kebun itu, dan nanti setelah selesai kita dapat satu cup jus strawberry fresh from the garden (?) Nah untuk petik strawberry-nya itu sendiri, kalo gak salah sekitar Rp 60.000-70.000 per kg. 

Waktu itu dapet tips loh dari ibu petani strawberry disana, kalau pilih strawberry itu yang bentuknya bagus, tidak ada lekukannya (semacam cacat), terus cari yang warnanya agak kemerahan, jangan terlalu muda, itu belum matang atau asam, tapi jangan terlalu hitam kemerahan, kalo itu artinya udah mau busuk. Udah gitu, teknik petiknya juga gak sembarangan, biar awet gak cepet busuk, petik strawberry dengan sisa batang dan beberapa daunnya. Itu sedikit tipsnya, boleh dicoba :D

Dan ternyata di kebun itu bukan hanya strawberry aja lhooo, ada buah pepino, tomat, bawang merah, cabai, sawi, kol dan lain-lainnya deh ada di kebun ini.
 
Setelah puas melihat sana-sini, dan puas petik strawberry sendiri, hasil strawberry tadi di timbang dan dibungkus untuk di bawa pulang. Jangan lupa, ambil jus strawberrynya juga, lumayan enak lhoooo~~~
Penimbangan Strawberry
 
Menikmati Jus Strawberry Langsung Dari Kebunnya :D
Nah, masih di dalam Villa Green Apple, ternyata disini lumayan bagus juga, ada tempat bermain air (kolam renang) dan wahana lainnya. Entah ini sebenernya tempat apa ya, kita juga menemukan semacam istana disini.
Setelah itu kita berangkat ke Taman Bunga Nusantara. Sebenernya siiiih, gak pengen pengen banget kesini, karena dulu pernah kesini, jadi sudah tau apa aja di dalamnya. Tapiiii... ada yang ngerengek dari dulu mau kesini belum kesampean, si Alif, Daman sama Vivi hahaha. Cieeee akhirnya udah pernah juga ya ke Taman Bunga Nusantara.

 
 
 
 
 
 
 
 
Lelah sudah muterin Taman Bunga Nusantara, akhirnya kita keluar, dan solat dzuhur terlebih dahulu sebelum melanjutkan perjalanan. Ngantuk banget sumpah, setelah solat itu duduk sebentar, eh gak terasa tidur pules beberapa menit. Okeeee... perjuangan belum sampai disini, kita berangkat menuju Taman Wisata Alam Talaga Warna.

Tau Talaga Warna itu berkat googling pas sarapan bubur tadi pagi, katanya sih salah satu lokasi yang patut dikunjungi di Puncak. Jujur aja yaa, ke Puncak itu bukan sesuatu yang baru buat gw, karena selama ini gw sering banget bolak-balik ke Puncak, tapi baru tau yang namanya Talaga Warna ini. Jadi Talaga Warna ini posisinya ada di sebelah kanan jalan tepat setelah Restoran Rindu Alam dari arah Cipanas menuju Jakarta. Hati-hati kelewatan, karena posisi tempatnya itu loh yang gak keliatan kaya wisata alam. Soalnya tepat dipinggir jalan itu tempat jualan oleh-oleh gitu dan disitu pula kita parkir kendaraan. Untuk ke tempat Talaga Warna, kita harus jalan kaki, ada semacam gang kecil, naik keatas gitu. Kalo mobil sih, parkir di tempat yang tadi gw jelasin, kalo motor bisa parkir tepat di pintu masuk Talaga Warna.
Parkiran Pinggir Jalan Talaga Warna
Gang Jalan Menyusuri Talaga Warna
Setelah Gang, Menyusuri Perkebunan Teh
Pintu Loket Talaga Warna
Harga tiket waktu itu (Februari 2015) untuk masuk Talaga Warna sebesar Rp 5.000 hari biasa dan Rp 7.500 hari libur. FYI juga, disana masih banyak monyet gitu berkeliaran, banyak banget. Jadi hati-hati, jangan bawa barang yang mencolok sama jangan bawa makanan, kalo nggak nanti dicuri sama monyetnya. Serem. Nah ini dia, talaga warna yang katanya airnya berubah warna-warni sesuai dengan kondisi alam saat itu. Terus sempet baca blog siapa gitu, katanya siapapun yang cuci muka dengan air talaga warna ini bisa awet muda. Hmmmm......
 
 
 
Sebenernya kita bisa naik getek ke tengah-tengah Talaga Warna itu, karena kondisi keuangan yang sudah tidak memungkinkan saat itu, jadi sudahlah kita cukup menikmati keindahan alamnya saja dengan mengabadikan foto disana. Selain itu juga ada flying fox loh, lumayan tinggi, nyebrangin Talaga Warna itu, pengen sih, tapi......

Okay, gak lama kita di Talaga Warna, kita merencanakan perjalanan selanjutnya ke air terjun bidadari di Sentul. Sempet diskusi dulu sih mau apa nggak, soalnya kan sudah dijelaskan sebelumnya hahaha, sudah tiris #eh. Nah, sambil makan siang, di depan gang Talaga Warna, di masakan sunda gitu, murah dan enak lho, kita diskusikan lagi, akhirnya kita mau ke Air Terjun Bidadari itu, kalo waktunya memungkinkan, karena tau sendiri kan, jalanan di puncak kalo hari Libur macetnya gimana ._.

Tau keberdaan Air Terjun Bidadari itu juga karena sempet lihat temen update momen Path di sana, dan menurut gw bagus juga untuk dikunjung. Sempet googling juga, dan kasih tau ke temen-temen lainnya, dan ternyata mereka juga mau kesana. Alhamdulillah loh, jalanan puncak kala itu gak macet, bisa dibilang lancar jaya. Gak terasa, penumpang semua tertidur dan kita sampai di Air Terjun Bidadari.

FYI, kalo mau ke Air Terjun Bidadari itu, dari Tol Ciawi, masuk ke arah Jakarta, dan keluar di Pintu Tol Sentul City. Tolnya murah banget, cuma seribu atau dua ribu gitu. Nah, ambil arah yang ke Jungleland, tapi nanti ada perpecahan, kita ambil jalan ke arah bawah lalu belok kanan. Nah dari situ masih lumayan sih, ikutin aja plang penunjuk jalannya : Sentul Paradise Air Terjun Bidadari, gampang kok!

Pemandangan Dari Tempat Parkir Air Terjun Bidadari
Jalanan menuju Air Terjun ini bisa dibilang bagus sih, cuma nanti menjelang pintu masuk ke tempat Sentul Paradise ini mulai agak hancur, berbatu, dan naik turun. Hati-hati loh, lumayan terjal juga, soalnya sampai ada peringatan, utamakan mobil dari arah jalan yang menanjak terus sama gunakan gigi satu dan matikan AC mobil. Oh iya, untuk masuk ke tempat wisata yang satu ini sebesar.... 25 ribu atau 30 ribu gitu (Februari 2015). Lupa, kisaran segitulah. Awalnya sih berpikir, duh mahal juga yaaaa, tapi pas sampai di lokasi dan melihat serta mandi di air terjunnya, waaah Alhamdulillah, bagus banget, gak nyesel deh bayar tiket segitu.
Daaaan... ini dia Sentul Paradise, Air Terjun Bidadari.......... O_O
 
 
 
Air Terjunnya SEGER brooooo!
Nah, wisata Air Terjun yang satu ini, wisata yang paling gw suka, patut direkomendasikan deh, salah satu wisata wajib kalo mau ke Sentul, karena untuk kategori wisata air terjun, jaraknya nggak terlalu jauh. Kedua, gak perlu capek-capek jalan kaki naik gunung dari tempat parkir, biasanya gitu kan ya wisata Air Terjun, nah ini cuma jalan palingan 5 menit juga sampe, nanjak sedikit sih, tapi yah gak seberapa, malahan kalo dapet parkir dibawah, bener-bener di depan mata banget haha. Ketiga, wisata ini tergolong alami dan buatan, karena ada air terjunnya yang alami dan ada kolam buatan, buat anak-anak berenang dan main wahana air. Keempat, kalo ngajak orang tua, tiket 25-30 ribu per orang, nggak mahal bukan? Muehehehe Paket komplit banget! FYI lagi nih, kalo mau kesini, mending pagi sekalian atau sore sekalian, karena..... setelah gw kesana 2 kali setelah ini, banyak banget pengunjung yang kesini, udah kayak cendol gitu deh manusianya #eh. Disana juga ada penyewaan saung, kalo nggak salah sekitar 60 ribu per 2 jam.

Nah karena kemaren "agak" kesorean, sepi banget lho, tapi jadi cuma sebentar deh disana. Sekedar foto dan mandi air terjun aja. Sebelum adzan magrib berkumandang, kita putuskan meninggalkan air terjun ini, karena khawatir di sepanjang jalan yang bebatuan itu tidak ada penerangan, menghindari hal-hal yang tidak diinginkan sih~

Kita putuskan sholat magrib di Mesjid Andalusia Sentul. Masjidnya bagus lho, dan untuk menutup perjalanan kali ini, kita mau makan enak dulu, tepat di depan Masjid Andalusia ini... namanya Pasar Ah Poong Sentul City.
Setelah kenyang, kita putuskan pulang dan mengakhiri liburan kali ini! Sekitar jam 8 malam kita berangkat ke Cilegon  lagi, sebelumnya di daerah Pasar Rebo menurunkan Alif dan Daman untuk pulang ke rumahnya yang di Bekasi. Begitu juga Rihan, turun di Tangerang. Huft banget gak sih, si Rihan pake turun di Tangerang, padahal kan bisa langsung lewat Tol Lingkar Luar ke arah Karang Tengah bisa lebih cepet nyampenya ke Cilegon. Mana lewat Tangerang macet lagi. zzzz hahaha. Hmmm... asli ngantuk, bener-bener gak bisa ditahan lagi, sampe bawa mobil sambil tidur. Hahaha serem ya ._. Akhirnya menepi terus tidur, jalan lagi, menepi lagi tidur. Akhirnya sampai di Cilegon sekitar jam 1 pagi dini hari. ALHAMDULILLAH! :D

Berangkat jam 1 pagi dini hari dari Cilegon dan kembali lagi jam 1 pagi dini hari juga. 24 jam yang luar biasa untuk explore kawasan Puncak-Sentul-Bogor. Berapa tempat coba yang bisa dikunjungi dalam 24 jam itu? Banyak banget sumpah, perasaan cuma perjalanan kali ini, yang sekali jalan banyak banget tempat wisata yang dikunjungi. Sebenernya sih, butuh manajemen waktu yang baik dan wawasan tentang tempat apa saja yang bisa kita kunjungi di kawasan tersebut, sama satu lagi, Alhamdulillah ya, ternyata rencana Allah lebih indah dibandingkan rencana kita hahaha. Kapan-kapan kita jalan lagi!

Sekian! Semoga memberikan sedikit informasi ya dan bisa dijadikan referensi tempat-tempat yang bisa dikunjungi kalo bingung liburan mau kemana. Selamat berlibur deh bagi yang mau liburan! :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar